Berapa Banyak Koi yang Dapat Anda Pelihara di Kolam ?

 

Ini adalah salah satu pertanyaan terpenting yang harus ditanyakan oleh setiap penghobi kolam sebelum membangun kolam koi dan menebarnya. Banyak faktor yang mempengaruhi seberapa banyak koi yang dapat ditampung oleh kolam hias, dan jumlah pasti ini dapat diperkirakan berfluktuasi dari waktu ke waktu. Kebanyakan peternak umumnya akan memberikan angka rata-rata untuk membantu Anda menghitung jumlah optimal penghuni kolam saat membeli koi Anda. Koi yang sehat diharapkan bisa menjadi cukup besar dibandingkan dengan ikan kolam air tawar lainnya, jadi Anda harus merencanakan raksasa tempat koi Anda akan tumbuh!

Kolam koi yang seimbang secara ekologis adalah kolam di mana nutrisi kolam dijaga, tingkat aerasinya konstan, dan ikannya relatif bebas stres. Keseimbangan ini sangat tergantung pada kepadatan atau jumlah koi relatif terhadap volume air kolam dan kapasitas untuk “membersihkan” itu sendiri. Ini berarti bahwa ada sejumlah faktor pembatas yang perlu dipertimbangkan saat menimbun kolam Anda. Jumlah ikan yang tepat tidak hanya bergantung pada volume air.

Karena koi cukup sensitif terhadap lingkungannya, akan lebih baik bagi para penghobi untuk berbuat salah dengan bersikap konservatif saat menimbun kolam mereka. Kolam yang kekurangan stok daripada kolam yang terlalu banyak akan selalu lebih mudah dikelola. Seiring waktu, atau setelah Anda menjadi lebih intuitif dalam hal kebutuhan kolam Anda, Anda dapat secara bertahap bereksperimen dengan jumlah ikan yang Anda miliki. Untuk memulai, lihat angka rata-rata ini dan buat penyesuaian sesuai dengan pertimbangan umum di bawah ini.

Berapa Jumlah Koi?

Untuk memastikan bahwa koi Anda tidak mengalami kondisi yang penuh sesak dan dapat tumbuh dengan nyaman pada tingkat normal, Anda harus menahan diri untuk tidak terlalu banyak menimbun kolam dengan ikan muda. Orang mungkin berpendapat bahwa kolam hias 1500 galon standar dapat menampung lusinan koi muda. Perlu diingat bahwa koi ini akan tumbuh rata-rata hingga 15 inci, dan akan membutuhkan lebih banyak air saat mereka tumbuh. Dengan menebar kolam Anda berdasarkan ukuran awalnya beberapa inci, Anda berisiko harus mengeluarkan koi dewasa dari kolam Anda di masa depan.

Sebagai aturan praktis, pertahankan 1 koi untuk setiap 250 galon air karena ini adalah volume yang dibutuhkan untuk mencapai ukuran dewasa dan tidak terasa sempit. Jumlah ini secara bertahap meningkat seiring dengan peningkatan volume air. Lihat tabel di bawah ini, namun perlu diingat bahwa ini adalah panduan untuk kolam yang memiliki kondisi rata-rata. Kolektor koi kelas atas dan pemulia profesional dapat mengamati nilai tebar yang lebih rendah.

JUMLAH VOLUME AIR KOLAM RATA-RATA UKURAN KOI
250 galon 1-2 koi
300 galon 1-2 koi
500 galon 2-4 koi
750 galon 3-5 koi
1000 galon 4-6 koi
1.500 galon 6-10 koi
2.000 galon 8-12 koi

Pada jumlah yang lebih tinggi dari ini, koi mungkin tampak berkembang tanpa masalah, tetapi pertumbuhan mereka tanpa disadari dapat terhambat. Tetap berada di sisi konservatif dari setiap rentang jika varietas koi Anda dikenal tumbuh besar (misalnya koi jumbo atau Jepang). Bersabarlah karena koi kecil Anda pasti akan tumbuh menjadi individu besar yang akan menghargai ruang. Dengan membatasi kepadatan ikan Anda pada angka-angka yang diterima secara umum ini, kolam Anda juga akan lebih sedikit stres (dan bisa dibilang lebih murah!) untuk Anda pelihara.

Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan

1) Kedalaman kolam

Kolam yang lebih dalam akan selalu menampung lebih banyak koi karena kedalaman secara signifikan meningkatkan volume air. Untuk kolam dangkal, dengan kedalaman 2 kaki atau kurang, luas permukaan dapat memainkan peran yang lebih penting dalam menentukan padat tebar yang tepat. Aturan yang berlaku umum adalah kolam dangkal harus memiliki sekitar satu inci ikan per kaki persegi. Di kolam yang lebih dalam yang dilengkapi dengan pompa untuk memastikan bahwa oksigen dapat mencapai dasar kolam, jumlah ikan akan lebih berkaitan dengan volume daripada luas permukaan (yaitu Anda dapat memiliki sekitar satu inci ikan per 10 galon air) .

Karena kolam koi idealnya lebih dalam dari 3 kaki, Anda dapat mengharapkannya menampung lebih banyak ikan besar daripada kolam dangkal. Namun, koi tidak akan tersebar merata di seluruh kolom air. Jumlah ideal tidak harus terus meningkat karena kedalaman melebihi 6 kaki. Perlu diingat bahwa mayoritas akan menyukai daerah dangkal dan akan menahan diri dari menjelajahi kedalaman di bawah tanda 4 kaki. Nilai pada tabel di atas hanya berlaku untuk kolam yang lebih lebar dari dalamnya. Koi cenderung berkerumun di permukaan air, terutama selama waktu makan, jadi ruang horizontal sangat penting

2) Kualitas air kolam

Kit pengujian untuk oksigen terlarut dalam air
Anda dapat menggunakan test kit (foto) untuk menguji kadar oksigen terlarut di kolam koi Anda. Kadar yang ideal adalah 6 ppm (6 mg/L) atau lebih.

Kolam dengan kualitas air yang optimal idealnya memiliki daya dukung lebih banyak ikan. Jika tingkat aerasi, aliran air, dan laju filtrasi kolam Anda tetap terkendali, Anda dapat bereksperimen dengan kepadatan ikan yang tidak terlalu konservatif. Ingatlah bahwa lebih banyak ikan mungkin memerlukan jadwal pemeliharaan yang diamati dengan ketat karena penumpukan nutrisi beracun, seperti amonia dan nitrit, dapat merusak kesehatan ikan.

Anda perlu sering mengambil sampel air kolam Anda untuk parameter berikut (nilai optimal disertakan dalam tanda kurung): konsentrasi amonia dan nitrit (0 ppm), kadar oksigen terlarut (>6 ppm), pH air (7-8), dan kesadahan (GH>10˚dH dan KH>6˚dH). Jika Anda menemukan bahwa parameter ini sering melebihi tingkat yang direkomendasikan meskipun ada perawatan rutin dan penggantian air yang sering, Anda mungkin harus mempertimbangkan untuk membuat beberapa perubahan.

Jika anggaran Anda memungkinkan, pertama-tama Anda dapat mencoba beralih ke pakan koi berkualitas lebih tinggi karena makanan berkualitas rendah secara tidak langsung menghasilkan lebih banyak limbah ikan. Perhatikan sirkulasi air dan perlu diingat bahwa filter Anda hanya dapat membuang limbah dari air yang bersentuhan langsung dengannya. Mungkin ada bagian kolam Anda dengan air yang relatif tergenang. Anda dapat menambahkan pompa ke area ini agar air mengalir secara merata ke seluruh kolam.

Kepadatan ikan yang lebih tinggi juga akan membutuhkan lebih banyak filter dan aerator biologis/mekanis. Anda dapat meningkatkan kualitas air Anda dengan menambahkan lebih banyak, atau Anda dapat memilih untuk secara bertahap menurunkan biomassa penghasil limbah dan konsumsi oksigen kolam Anda dengan membuang ikan. Ini tentu saja akan menjadi solusi yang tidak diinginkan untuk menimbun kolam Anda secara berlebihan. Hindari menggunakan solusi ini dengan menyadari keterbatasan kolam Anda sebelum membeli lebih banyak ikan.

3) Ukuran maksimum koi

Koi dengan garis keturunan Jepang, seperti koi Tancho ini, dibiakkan untuk tumbuh jauh lebih besar daripada koi yang mungkin Anda temukan di toko ikan lokal. Maxikoi, CC BY-SA 3.0, melalui Wikimedia Commons
Saat kondisi kolam optimal, koi bisa tumbuh hingga ukuran maksimal. Ini dapat bervariasi tergantung pada varietas atau jenis koi, dengan beberapa secara genetik cenderung menjadi sangat besar. Koi domestik, atau yang mungkin Anda temukan di toko ikan lokal Anda, umumnya akan tumbuh sekitar 12 – 15 inci panjangnya. Sebaliknya, mereka yang memiliki garis keturunan Jepang dibiakkan untuk tumbuh jauh lebih besar, hingga 22 – 26 inci saat dewasa. Jika Anda telah berhasil mendapatkan koi yang diharapkan tumbuh hingga ukuran ini, Anda harus berasumsi bahwa setiap ikan akan menuntut ruang. Karena kolam 1.000 galon dapat menampung sekitar 100 inci ikan, idealnya hanya berisi 4 koi Jepang.

Beberapa koi bahkan bisa tumbuh menjadi raksasa dengan caranya sendiri. Koi jumbo bisa mencapai panjang 36 inci! Anda dapat mengharapkan kolam 1.000 galon untuk menampung hanya 3 ikan ini. Mereka mungkin tampak kecil jika diperoleh pada usia muda, tetapi ikan ini akan cepat tumbuh menjadi raksasa yang mengkonsumsi banyak makanan dan menghasilkan jumlah limbah yang proporsional. Jika mencampurkan koi jumbo dengan ukuran lain, coba hitung rata-rata panjang ikan Anda saat dewasa, dan dasarkan kepadatan penebaran Anda pada jumlah panjang ini daripada jumlah ikan.

4) Teman ikan koi

Karena koi biasanya damai, mereka dapat dipelihara bersama spesies air tawar lainnya, seperti ikan mas, rumput mas, mola-mola, pleco, dan banyak lagi! Jangan lupa bahwa teman tambak ini akan memiliki tuntutan sendiri dalam hal ruang dan kualitas air. Anda tidak bisa begitu saja menambahkan komunitas ikan yang lebih kecil dan berharap mereka tidak memadati komunitas koi Anda yang sudah mapan.

Suatu hari Anda mungkin terkejut menemukan bahwa sistem kolam Anda tidak seimbang setelah mendiversifikasi penghuni Anda. Hindari ketidakseimbangan dengan memasukkan ikan yang lebih kecil dalam perhitungan Anda untuk kepadatan penebaran yang sesuai. Jangan lupa bahwa ini juga secara bertahap akan bertambah besar bahkan jika mereka tidak tumbuh sebesar koi.

5) Kehadiran Koi dewasa secara seksual

Jika kolam Anda diisi dengan jumlah ikan maksimum, kehadiran betina reproduktif pasti bisa menimbulkan masalah dalam jangka panjang. Awalnya, memiliki banyak koi remaja bersama orang dewasa bisa menyenangkan dan menghibur. Seiring waktu, skenario ini bisa berubah menjadi mimpi buruk saat koi muda mencapai ukuran dewasanya. Anda mungkin harus mempertimbangkan untuk memindahkan ikan ini ke kolam lain atau memberikannya. Jika Anda tidak ingin melakukannya, Anda dapat memisahkan betina hamil dari jantan dewasa untuk mencegah mereka bertelur di kolam Anda.

Jika koi Anda telah bertelur dan Anda khawatir tentang kepadatannya, cara pengendalian populasi yang sedikit tidak sehat namun efektif dapat dicapai dengan menahan makanan ikan selama beberapa hari hingga minggu. Koi akan mencari sumber makanan alami – termasuk benih mereka! Koi dewasa dapat dengan cepat menghilangkan generasi ikan berikutnya dengan cara ini. Cobalah untuk tidak mengikuti rute ini jika Anda memiliki spesies ikan kecil lainnya, karena koi Anda mungkin akan melahapnya juga.

6) Toleransi koi

Ikan koi agak toleran terhadap keramaian, meskipun mereka bisa menjadi sangat stres jika disimpan di kolam yang ramai untuk waktu yang lama.

Koi tidak dikenal sebagai ikan soliter. Faktanya, mereka mendapat manfaat dari dibesarkan bersama karena mereka adalah makhluk sosial yang suka bermain dan berinteraksi. Ini membuat mereka agak toleran terhadap keramaian, meskipun periode yang diperpanjang dalam keadaan kelebihan penduduk bisa sangat membuat stres dan merugikan kesehatan mereka. Toleransi terhadap kepadatan ini dapat menjadikannya spesies yang ideal untuk sistem aquaponik dan tangki ikan hias yang sangat terfilter. Namun, jangan berharap mereka tumbuh ke ukuran sebenarnya, karena kerumunan dapat menyebabkan pertumbuhan mereka terhambat.

Tentang Penulis

Doni Bastian

Doni Bastian

Koi Expert, Professional Consultant, Ponds Filter Designer - Konsultan pemeliharan ikan koi dan penyedia jasa pembuatan kolam koi, desain sistem filter yang telah berpengalaman sejak tahun 1996. Penulis buku Serie GILA KOI

Buku Gila Koi

Arsip Artikel

Jasa Kolam Koi

Chat sekarang..
Halo.. saya Doni Bastian, bisa dibantu?